Feeds:
Pos
Komentar

Archive for the ‘profil’ Category

YOU ARE A DEVIL
  • Born: 21 October 1949
  • Birthplace: Tel Aviv, Israel
  • Best Known As: Prime Minister of Israel 1996-99, 2009-present

Benjamin Netanyahu has twice been prime minister of Israel and is the leader of that nation’s Likud Party. Born in Tel Aviv the year after Israel had gained independence, he studied for a few years in the United States before returning to Israel in 1967 for military service. His career in the U.S. and Israel shifted from business to politics, and he worked in the U.S. at the Israeli embassy and then as a representative at the United Nations. He was elected to the Knesset in 1988, and during the Gulf War of the early 1990s he strengthened his political position and emerged as a candidate for prime minister. He won the 1996 election, but then was defeated in the election of 1999 by Ehud Barak. Netanyahu served as Minister of Foreign Affairs (2002-03) and Minister of Finance (2003-05) under Ariel Sharon, but left Sharon’s government over policy differences. Netanyahu gained leadership of the Likud Party in 2005, and in 2009 he was the party’s successful candidate for prime minister against acting prime minister Tzipi Livni of the Kadima Party. Although the election on 10 February 2009 gave Kadima more seats in the Knesset, Likud’s showing at the polls put Netanyahu in position to form a new government as prime minister.

Netanyahu has a B.S. degree in architecture (1975) from the Massachusetts Institute of Technology, and a master’s degree (1977) from MIT’s Sloan School of Management… His older brother, Yonatan Netanyahu, was killed while leading the Israeli raid on Entebbe Airport in Uganda in 1976.

Iklan

Read Full Post »

bsbbanner_0

Biography

For more than 16 years, Backstreet Boys have delivered the very finest pop music has to offer – tightly crafted songs, floor-shaking rhythms, and unmistakable harmonies. This Is Us showcases their preeminent pop mastery with a collection of indelible tracks that surely rank among their biggest and best hits. After mastering an organic, more adult contemporary flavor on 2005’s Never Gone and 2007’s Unbreakable, the new album sees Nick Carter, Howie Dorough, Brian Littrell, and AJ McLean revisiting the groundbreaking dance-pop sound that first made them international superstars. Songs like “PDA” “Bye Bye Love,” and the RedOne-produced first single, “Straight Through My Heart” are classic Backstreet Boys, bursting with big hooks, unforgettable melodies, and high-energy rhythms that both highlights the group’s classic sound and vision while also placing it squarely in the here and now.

“This record here,” says Howie Dorough, “we reached back into what made us who we are – that’s great pop melodies, great harmonies – and made it current and relevant.”

“We made a conscious effort to go back to being ourselves,” notes Brian Littrell. “It’s important for the fans to remember what was, but it’s also important for them to know where we’re headed.”

One of the most successful groups in music history, with countless #1’s, record-setting tours, and worldwide sales in excess of 100 million, Backstreet Boys are also among pops most influential. Turn on the radio and you’re certain to hear massive melodies melded with Eurodance grooves, a modern pop style inextricably rooted in the group’s innovative approach.

“When we first started,” says AJ McLean, “the Euro sound wasn’t really happening yet, but it led to Britney and *NSYNC and all those other people that came after us. Now music is going back in that same direction, with great pop songs that are just as rhythmic as they are melodic. That’s what and who we are.”

The This Is Us sessions kicked off in April 2008, while the group – a quartet since 2006, when founding member Kevin Richardson left to start a family – was still in the midst of the Unbreakable world tour. Backstreet Boys took a short pause in the itinerary and teamed with producer Ryan Tedder (of OneRepublic fame) in a Manchester, England studio to record what would become the album’s closing track, “Undone.” The Boys were fighting fit from having been on the road and as a result, the song crackles with the same electricity the group puts out on stage every night.

“This was the very first time we were recording while we were touring another record,” Littrell says. “We’ve always taken a year or so off to really get out of touring mode, but this time we wanted to try and get that energy from our live show onto the record.”

Almost immediately upon the tour’s conclusion, BSB resumed recording at L.A.’s Conway Studios – “one of the most chill places to record,” according to McLean. To truly put their own creative stamp on the album, the group personally reached out to some of their very favorite producers and songwriters, just about all of whom were thrilled for the chance to work with the Boys.

“We took it into our own hands to call and develop personal relationships with all the producers and writers,” explains Nick Carter. “And for the most part, they were just as excited to work with us as we were to work with them.”

One producer with whom the Boys already had a rapport is the legendary Max Martin. The Swedish studio superstar – who was behind the boards for such BSB classics as “Everybody (Backstreet’s Back),” “I Want It That Way” “Larger Than Life,” and “Show Me The Meaning Of Being Lonely” – dined with the group when the Unbreakable world tour hit Stockholm and right away, sensed that their passion for making music was in fact greater than ever before.

“He really saw the fire in our eyes,” Littrell says, “like we were young kids again. If there was one producer I had to pick to join the Backstreet Boys, I’d pick Max. He understands us inside and out.”

Perhaps it’s something in the water, but Sweden’s current hottest hitmaker, RedOne, also had a faultless grasp of the Backstreet Boys signature sound. “We had almost closed the door on the record before it happened,” Dorough says. “I’m so glad we didn’t, because RedOne was able to capture the sound we were looking for, especially on ‘Straight Through My Heart.’ It’s this great mixture of Eurodance-meets-our pop/R&B sound, which is kind of like where we started.”

“It was exactly what we were looking for,” McLean says of the single, “the exact all-around sound that was perfect for everything we needed. It’s a great song, especially for the fans who want to hear us being us again.”

At the same time, BSB also opted to stray from their comfort zone by collaborating with a number of producer/songwriters better known for their work in other genres. The one and only T-Pain put his trademark sound on the sizzling slow jam, “She’s A Dream,” while Claude Kelly (Britney Spears, Kelly Clarkson) paired up with the team of Soulshock & Karlin (JoJo, Fantasia, Nelly) to produce two of the album’s hottest tracks, “Bye Bye Love” and “If I Knew Then.”

“We really wanted to push the envelope with this record,” Dorough says. “We wanted to reach out to some writers that people wouldn’t have expected us to reach out to.”

“Working with Jim Jonsin or somebody else that people wouldn’t necessarily see us working with,” Carter says, “that’s just our creative side coming out.”

The collaboration with Jim Jonsin proved one of the album’s most productive partnerships, yielding three songs including the explosive title track. Best known for helming hip-hop hits by T.I., Soulja Boy Tell Em, and Flo Rida, the Grammy Award-winning producer astounded Backstreet Boys by confessing his lifelong affinity for the group’s music. “It was like, ‘Hold on a second, you’re a fan?’” Carter laughs, “You’re one of the baddest beatmakers right now!”

Despite the smorgasbord of producers and songwriters, This Is Us is ultimately made a cohesive work by the Boys themselves. “We’re a vocal group first,” avows Carter, and the album makes plain how Backstreet Boys purest artistic stamp comes via the magic of four distinctive singers performing in tightly knit harmony. Their unified voices reveal BSB as still in thrall to making the most vital music imaginable, constantly striving to create influential, unforgettable pop.

“We always want to top our past albums,” says Carter. “That’s always our objective, to create an album where every song could be a single.”

“Our goal is always to push ourselves as much as possible,” adds Dorough. “We’re always working to become better musicians, songwriters, singers. “

“We want to continue to move forward,” promises Littrell. “We want Backstreet Boys to keep setting the template and raising the bar.”

With This Is Us, that bar has just been raised a little higher…

Saya mengkopi seutuhnya texts diatas, dan dari texts tersebut, (sebagai fans BSB) saya merasa senang sekali bahwa  BSB emang tidak ada matinye,… gimana dengan penggemar BSB lainya? pasti mereka juga merasakan hal yang sama.

Bahwa sejak kecil saya sudah akrab dengan lagu-lagu backstreet boys. Gara-gara kakak saya sering dengerin, akhirnya saya juga ikut-ikutan,… hahaha

Read Full Post »

i’m the fan of Nick Carter, so, saya tampilkan beberapa hal yang saya tahu tentang do’i.
Biografi :
Nickolas Gene Carter atau yang populer dengan nama Nick Carter, dikenal sebagai personal grup musik Backstreet Boys bersama Howie Dorough, Brian Littrell dan AJ McLean, serta Kevin Richardson yang telah keluar dari grup tersebut.

Pria kelahiran 28 Januari 1980 itu yang pada tahun 2000 lalu masuk dalam daftar 50 Most Beautiful People versi majalah People itu terkenal dengan single Help Me, Do I Have To Cry For You dan I Got You. Sementara album yang pernah dirilisnya, Now or Never (2002), BEFORE The Backstreet Boys 1989-1993 (2002) dan Help Me (2003).

Selain itu, Nick juga terkenal pernah menjalin hubungan asmara dengan sejumlah aktris ternama. Di antaranya, Willa Ford, Izabelle Filling, Angi Taylor, Paris Hilton, Dalene Kurtis, Kaya Jones dan Ashlee Simpson.

060199nickpicwelcomepage0001062941J5B0DN7WL._SL500_AA240_

Read Full Post »

John Winston Lennon (9 Oktober 1940 – 8 Desember 1980) paling dikenal sebagai penyanyi, pencipta lagu, instrumentalis, penulis, dan aktivis politik yang terkenal di seluruh dunia sebagai pemimpin dari The Beatles. Lennon dan Paul McCartney membentuk partnership pencipta lagu yang paling sukses dan berhasil hingga saat ini. Lennon dengan sinismenya dan mcCartney dengan optimismenya melengkapi satu sama lain dengan sangat baik. Setelah bubarnya The Beatles pada tahun 1970, ia juga sukses dengan karir solonya. Salah satu hitsnya yang hingga kini masih sangat terkenal adalah Imagine, lagu yang kemudian menjadi salh satu himne perdamaian dunia.
john_lennonLennon juga menunjukkan sifatnya yang pemberontak dan selera humornya yang sinis dalam film-film seperti A Hard Day’s Night (1964), dalam buku yang ditulisnya seperti In His Own Write, konferensi pers dan wawancara. Ia menggunakan kepopulerannya untuk kegiatannya sebagai aktivis perdamaian, seniman dan penulis.
Lennon dua kali menikah, yaitu dengan Cynthia Powell di tahun 1962 dan seniman Jepang, Yoko Ono di tahun 1969. Ia memiliki dua orang anak, Julian Lennon (lahir tahun 1963) dan Sean Taro Ono Lennon (lahir tahun 1975). Ia meninggal di New York pada usia 40 tahun, ditembak oleh Mark Chapman, penggemarnya yang gila.
1940-1957
John Winston Lennon lahir pada tanggal 9 Oktober 1940 di Liverpool, dari pasangan Julia Stanley dan Alfred Lennon. Alfred seorang pelaut yang sering berpergian dan jarang kembali ke Liverpool. Bahkan ia tidak hadir pada saat John kecil lahir. Konon, pada malam Lennon lahir, sedang terjadi serangan Jerman atas Inggris pada Perang Dunia II. Didorong oleh kejadian ini, dan juga kekaguman Julia pada Winston Churchill, bayi itu pun diberi nama tengah Winston, dari nama Perdana Menteri Inggris yang tenar itu.
Lennon kecil hidup dalam pengasuhan ibunya. Julia kemudian bertemu dengan John Dykins, dan kemudian ia dan Lennon pindah tinggal bersama pria itu di sebuah apartemen kecil. Perilaku ini menjadi gunjingan orang di Liverpool, karena Julia masih berstatus sebagai istri Alfred Lennon. Kakak tertua Julia, Mimi Smith, akhirnya memaksa untuk memboyong John kecil tinggal bersamanya. Pada tahun 1946, Alfred kembali ke Liverpool dan membawa Lennon untuk liburan bersama ke Blackpool. Julia dan John mengetahui hal ini, lalu mengikuti mereka. Di Blackpool, Lennon dihadapkan pada 2 pilihan untuk mengikuti ayahnya atau ibunya. Lennon memilih untuk mengikuti ayahnya, namun ketika ibunya berbalik dan akan pergi, ia pun menangis dan menghampiri ibunya.
Masa mudanya dihabiskan John bersama keluarga Smith; Mimi dan suaminya, George. Mimi adalah seorang bibi yang sangat keras dan tegas dalam mendidik Lennon kecil. Julia masih sering mengunjungi John, dan begitu pula John yang sering mengunjungi Julia di apartemennya bersama Dykins. Pertemuan-pertemuan inilah yang mengenalkan John pada banjo dan sedikit piano. Julia pula yang membelikan Lennon gitarnya yang pertama. Mimi dikenal sangat skeptis terhadap kegemaran Lennon bermain gitar. “Gitar memang oke, John, tapi kamu tidak bisa hidup dari itu.” Beberapa tahun kemudian, ketika Lennon telah sukses, ia menghadiahkan Mimi sebuah plakat emas bertuliskan kata-kata tersebut.
Kejadian menyedihkan dialami Lennon ketika ibunya meninggal tertabrak mobil di dekat rumah Mimi, di depan mata Lennon yang saat itu masih berusia 17 tahun. Sifat anti pihak penguasa mungkin bermula dari peristiwa ini. Ibunya meninggal dunia karena kecerobohan seorang polisi mengendara dalam keadaan mabuk, kendati demikian polisi tersebut lepas dari segala tuntutan. Lennon dikenal sebagai badut kelas di sekolah. Di kelas ia hanya menggambar kartun guru-gurunya dan melucu. Rapornya sangat buruk, dan akhirnya ia masuk ke Liverpool College of Art. Di sinilah ia bertemu dengan Cynthia Powell, yang kemudian menjadi istrinya yang pertama. Di college, ia tetap tidak serius dan akhirnya keluar sebelum menyelesaikan pendidikannya.

john_lennon

john_lennon

1957-1960 : The Quarrymen dan The Silver Beetles
John Lennon memulai The Quarrymen di tahun 1957. Quarrymen adalah sebuah band skiffle (band dengan menggunakan alat-alat rumah tangga, yang saat itu sedang tren di Liverpool) yang beranggotakan Lennon dan teman-temannya di Quarry Bank Grammar School. Di tanggal 6 Juli 1957, Quarrymen tampil pada sebuah acara gereja di Gereja St. John, Woolton. Di acara inilah Lennon pertama kali bertemu dengan Paul McCartney, yang saat itu menonton penampilan Quarrymen. McCartney sangat kagum akan penampilan band tersebut, dan lalu menghampiri Quarrymen di belakang panggung, ditemani temannya Ivan Vaughan yang juga teman Lennon.
Tak lama kemudian, McCartney bergabung dengan Quarrymen. Lennon dan McCartney menjadi sangat dekat, dan sering terlihat bersama. Keduanya terlibat dalam rasa ‘senasib’ karena keduanya kehilangan ibu mereka di masa mudanya. McCartney juga kehilangan ibunya karena kanker, saat usianya 15 tahun. Lennon dan McCartney mulai menulis lagu bersama maupun sendiri-sendiri. Salah satu lagu yang dihasilkan pada masa-masa ini adalah ‘Hello Little Girl’ yang kemudian menjadi hits oleh The Fourmost di tahun 60an.
Kemudian, McCartney memperkenalkan temannya, George Harrison, yang setahun lebih muda daripadanya kepada Lennon. Harrison yang piawai bermain gitar pun berkeinginan bergabung dengan Quarrymen. Lennon, yang pada awalnya keberatan karena Harrison dinilai terlalu muda, akhirnya pun setuju setelah dibujuk McCartney. Bergabungnya Harrison disusul oleh Stuart Sutcliffe, sahabat Lennon di Sekolah Seni, yang menjadi basis. Sutcliffe sebenarnya tidak dapat bermain bas, namun Lennon bersikeras untuk mengajaknya ikut dengan Quarrymen.
Quarrymen pertama kali merekam suara mereka dalam lagu “That’ll be the Day”, lagu Buddy Holly, dan “In Spite of All The Danger”, sebuah instrumental karangan McCartney dan Harrison. Kedua lagu ini, bersama lagu-lagu yang belum dirilis sebelumnya, kemudian dirilis secara resmi di tahun 1994, lewat album Anthology.
1960-1970
Quarrymen dalam perjalanannya beberapa kali mengganti nama, dan personel-personelnya datang dan pergi. Band itu kemudian bernama ‘The Beatles’, nama yang konon ditemukan oleh Lennon. Allan Williams menjadi manajer mereka, dan pada tahun 1960 ia berhasil memperoleh kontrak dengan sebuah klab di Hamburg. Band ini pun kemudian pergi ke Hamburg, beranggotakan John Lennon, Paul McCartney, George Harrison, Stuart Sutcliffe, dan Pete Best. Best adalah drummer mereka saat itu. Di Hamburg, The Beatles tampil setiap malam di klab malam yang kotor, dan tinggal bagai pengamen di penginapan kecil di dekatnya. Namun kemudian mereka dideportasi dari Hamburg, karena George Harrison masih di bawah umur untuk bekerja di sana.
john-lennonSekembalinya ke Liverpool, mereka tampil di Cavern Club. Di klab inilah The Beatles menjadi sangat terkenal di Liverpool, setiap show mereka selalu ramai dan panjang antriannya. Namun tak lama kemudian, di paruh akhir tahun 1961, The Beatles kembali ke Hamburg dan merekam ‘My Bonnie’ bersama Tony Sheridan. Stuart Sutcliffe memilih untuk tetap di Hamburg bersama pacarnya, Astrid Kircherr, ketika The Beatles akan pulang ke Liverpool. Maka McCartney mengambil alih bass. Beberapa bulan kemudian, Sutcliffe wafat di Hamburg karena gangguan otak.
The Beatles kembali tampil secara rutin di Cavern Club. Di klab ini, pada bulan November 1961, untuk pertama kalinya Brian Epstein menyaksikan penampilan band ini. Epstein adalah pemilik toko musik NEMS di Liverpool, yang mengenal The Beatles karena seorang pelanggannya menanyakan rekaman ‘My Bonnie’ yang direkam band ini bersama Tony Sheridan. Epstein terpesona melihat penampilan The Beatles, dan kemudian menjadi manajer band ini. Epstein menawarkan tape demo The Beatles ke studio-studio rekaman, dan berulang kali ditolak, seperti di Decca Records.
Akhirnya The Beatles diterima di Parlophone Records, label yang ada di bawah pengawasan EMI, dengan produsernya George Martin. Syarat yang diberikan Martin adalah mengganti drummer mereka, Best, yang dianggap kurang berkompeten. Best kemudian diganti oleh Ringo Starr (nama aslinya Richard Starkey), drummer asal Liverpool yang sebelumnay bergabung dengan Rory Storm & the Hurricanes. The Beatles meluncurkan singel ‘Love Me Do’ yang langsung mencapai nomor 17 di tangga lagu Inggris. Singel mereka yang kedua, ‘Please Please Me’, menjadi singel pertama mereka yang mencapai peringkat teratas di tangga lagu.
Kesuksesan ini terus berlanjut. Nyaris semua singel mereka mencapai peringkat teratas di tangga lagu Inggris, namun ‘I Wanna Hold Your Hand’ di tahun 1964 adalah singel pertama yang berhasil menembus industri musik Amerika Serikat, sekaligus mengawali apa yang disebut sebagai ‘British Invasion’. Sejak saat inilah musik The Beatles tersebar ke seluruh dunia, meraih sukses di mana-mana, terkenal di setiap penjuru. Konser mereka selalu dipadati fans yang sangat fanatik, yang mengejar-ngejar band ini ke mana pun mereka pergi. Teriakan fans membuat The Beatles bahkan tidak dapat mendengarkan suara mereka sendiri di atas panggung.
Di tahun 1966, akhirnya The Beatles memutuskan untuk berhenti mengadakan konser. Selain karena begitu ributnya penonton sehingga musik mereka menjadi tidak terdengar jelas, musik The Beatles juga telah menjadi amat berkembang sehingga tidak dapat dimainkan secara langsung dengan teknologi pertunjukan live di masa itu. Keputusan ini ditanggapi secara luas di dunia, yang menyangsikan kelanjutan band ini. Namun The Beatles menjawabnya dengan album Sgt. Pepper’s Lonely Hearts Club Band di tahun 1967, yang hingga kini masih diakui banyak kalangan sebagai salah satu album terbaik sepanjang masa.
Setelah kematian Epstein di tahun 1967, Lennon adalah orang yang tidak senang akan tindakan McCartney yang mengambil alih kepemimpinan band itu. Ia membenci proyek-proyek yang dipimpin McCartney, seperti film Magical Mystery Tour dan Let It Be. Lennon juga menjadi orang yang pertama kali melanggar kesepakatan awal The Beatles, yaitu untuk tidak membawa istri dan pacar pada proses rekaman, dengan membawa Yoko Ono dalam proses pembuatan album White Album di tahun 1968. Lennon juga orang yang pertama menyatakan ingin keluar dari The Beatles.
The-Beatles-music-254708_728_399Setelah band ini bubar di tahun 1970, perseteruan antara Lennon dan McCartney terus berlanjut. Salah satunya adalah Lennon kesal karena McCartney mendahuluinya dalam menyatakan bubarnya The Beatles. Lennon, Harrison dan Starr juga melawan McCartney di pengadilan dalam membubarkan band ini.
1970-1980
Saat ia masih bergabung dengan The Beatles, Lennon (bersama Yoko Ono, istrinya) merekam tiga album eksperimental, Unfinished Music No. 1 : Two Virgins, Unfinished Music No. 2 : Life with the Lions, dan Wedding Album. Album solo pertamanya, di luar ketiga proyek tersebut adalah Live Peace di Toronto 1969, dengan Plastic Ono Band. Ia juga merekam tiga singel, anthem anti-perang “Give Peace a Chance”, “Cold Turkey”, dan “Instant Karma”. Setelah bubarnya The Beatles di 1970, Lennon meluncurkan album John Lennon/Plastic Ono Band. Lagu “God” menuliskan orang-orang dan hal-hal yang tidak dipercayai Lennon – berakhir dengan “Beatles”.
Album Imagine menyusul di tahun 1971, dan lagu dengan judul yang sama menjadi anthem bagi gerakan anti-agama dan anti-perang. Videonya direkam serba putih (pakaian putih, piano putih,ruangan p[utih). Ia menulis “How Do You Sleep?” sebagai serangan pada McCartney, dan menampilkan George Harrison pada gitar. Namun kemudian Lennon mengklaim lagu tersebut adalah tentang dirinya sendiri.
Sometime in New York City (1972) lantang dan secara eksplisit berbau politik, dengan lagu mengenai pemberontakan di penjara, diskriminasi rasial, peran Inggris terhadap Irlandia Utara, dan permasalahannya sendiri dalam memperoleh Green Card di Amerika Serikat. Lennon telah tertarik pada politik sayap kiri sejak akhir tahun 1960.
Pada tanggal 30 Agustus 1972, Lennon dan band pendukungnya, Elephant’s Memory, tampil dalam dua konser di Madison Square Garden di New York. Ini adalah penampilan konser penuh Lennon yang terakhir.
Lennon dan Ono sempat berpisah untuk beberapa minggu. Lennon pindah ke California, dan memulai periode yang disebutnya sebagai ‘lost weekend’ (walaupun sebenarnya ini berlangsung sekitar 18 minggu). Lennon meirlis Mind Games di tahun 1973, yang dikreditkan pada “The Plastic U.F. Ono Band”. Ini juga album solo pertama yang diproduksi Lennon tanpa input dari Yoko. Lennon menulis “I’m the Greatest” untuk album Ringo Starr, ‘Ringo’, dan merekam versinya sendiri dari lagu itu (yang terdapat pada album ‘John Lennon Anthology’). Perilaku Lnenon pada masa ini sangat buruk, dengan banyak malam dihabiskan di tempat pemabuk. Lagu-lagu dalam periode ini (terdapat pada Mind Games dan Walls and Bridges memuat nada meminta maaf yang sepertinya ditujukan pada Ono. Dari saran Ono, Lennon mengambil May Pang sebagai asisten dan kekasihnya pada masa ini.
Lennon tampil sebagai tamu kejutan pada konser Elton John di Madison Square Garden di mana mereka menampilkan “Lucy in the Sky with Diamonds”, “Whatever Gets You Thru The Night”, dan “I Saw Her Standing There” bersama. Ini adalah penampilan konser terakhirnya di depan audiens rock. Kebetulan, Yoko Ono hadir pada konser itu, dan setelah pertemuan di belakang panggung, keduanya kembali bersama. Setelah penampilan itu, Lennon pergi ke Florida dan menandatangani pembubaran The Beatles secara hukum. Kemudian Lennon kembali tinggal bersama Yoko Ono, dan Ono hamil dengan putra pertama mereka.
Di tahun 1975, Lennon meluncurkan album Rock ‘n’ Roll, yang berisi versi kover dari lagu-lagu artis lain. Album ini tidak diterima dengan baik oleh banyak kritikus, namun memuat sebuah lagu yang banyak dipuji, “Stand By Me”. David Bowie memperoleh posisi nomor satu di tangga lagu Amerika Serikatnya yang pertama (di tahun 1975) dengan lagu “Fame”, yang juga ditulis oleh Lennon (yang juga mengisi vokal dan gitar) dan Carlos Alomar.
Lennon tampil pada penampilan musikal publiknya yang terakhir di ATV, 18 April 1975, menampilkan “Imagine” dan “Slippin’ and Slidin” dari LP Rock ‘n’ Roll. Dan pada 9 Oktober 1975 – ulang tahun Lennon yang ke-35 – putranya Sean Taro Ono Lennon lahir, dan Lennon pun berhenti dari bisnis musik untuk merawatnya.
Masa istirahat Lennon berakhir di tahun 1980, tahun di mana ia menulis banyak lagu saat liburan ke Bermuda, dan mulai berpikir untuk merekam album baru. Lennon dan Ono pun akhirnya memproduksi album Double Fantasy, album konsep yang fokus pada hubungan mereka. Nama album ini diinspirasikan dari spesies yang dilihat Lennon di Bermuda Botanical Gardens; ia menyukai nama itu dan berpikir bahwa itu adalah deskripsi yang sempurna bagi pernikahannya dengan Ono.
Pasangan Lennon memulai kembali wawancara-wawancara dan perekaman video untuk mempromosikan album itu. Walaupun Lennon berkata pada wawancara bahwa ia tidak pernah menyentuh gitar selama 5 tahun, beberapa lagu seperti “I’m Losing You” dan “Watching the Wheels” dikerjakan di rumahnya. “(Just Like) Starting Over” pun mendaki tangga lagu, dan Lennon mulai berpikir tentang tur keliling dunia.
Menjelang akhir hidupnya, Lennon menunjukkan ketidaksenangannya akan autobiografi George Harrison, I Me Mine. Menurut Ono, ia juga tidak senang karena lagu-lagu McCartney seperti “Yesterday”, “Hey Jude”, dan “Let It Be” lebih banyak dinyanyikan artis lain daripada lagu yang diciptakannya.
Lennon ditembak mati Mark David Chapman di depan apartemennya di New York, pada tanggal 8 Desember 1980.
Kehidupan Pribadi
Pada salah satu wawancara terakhirnya, di bulan September 1980, tiga bulan sebelum wafatnya, Lennon berkata bahwa ia selalu ‘macho’ dan tidak pernah mempertanyakan sikap chauvinisnya terhadap wanita hingga ia bertemu Ono. Lennon selalu jauh dengan putra pertamanya, Julian, namun sangat dekat dengan putra keduanya, Sean, dan menyebutnya ‘kebanggaanku’. Pada saat-saat terakhir hidupnya, ia mengambil peran sebagai ‘houseband’ atau ‘ayah rumah tangga’ dan berkata bahwa ia lebih berperan sebagai istri dan ibu dalam hubungan mereka.
Cynthia dan Julian Lennon
Cynthia Powell bertemu Lennon di Liverpool Art College di tahun 1957. Setelah mendengar komentar Lennon yang lebih menyukai gadis yang berpenampilan seperti Brigitte Bardot, Powell mengubah warna rambutnya menjadi pirang. Hubungan mereka berawal dari pesta college sebelum liburan musim panas ketika Lennon mengajak Cynthia pergi ke pub bersamanya. Saat itu, Cynthia telah bertunangan dengan laki-laki lain, fakta yang membuat ia menolak ketika Lennon mengajaknya berdansa. Lennon menjawab, “Aku tidak memintamu untuk menikahiku, kan?” Walaupun Lennon mengabaikan Cynthia selama sisa waktu pesta itu, Lennon mengajaknya bicara saat Cyn akan pulang, meraih tangannya dan membawanya ke ruangan yang disewa Stuart Sutcliffe, di mana mereka berhubungan seks.
Kecemburuan Lennon seringkali berakibat munculnya sikap agresif dan kejamnya terhadap Cynthia, seperti ketika Lennon memukulkan kepala Cyn ke dinding setelah melihat Cynthia berdansa dengan Stuart Sutcliffe. Cynthia putus dengan Lennon selama tiga bulan, namun hubungan mereka tersambung kembali setelah Lennon meminta maaf. Cyntiha mengunjungi Lennon di Hamburg selama dua minggu di tahun 1960, namun di tahun 1961 Lennon meninggalkannya di rumah dan pergi liburan ke Paris dengan McCartney.
Pada pertengahan tahun 1962, Cynthia menyadari bahwa ia hamil. Lennon melamarnya, namun ketika ia memberitahu bibinya Mimi Smith, ia berteriak pada Lennon untuk tidak melakukannya. Lennon dan Cynthia menikah pada tanggal 23 Agustus 1962 di Mount Pleasant Register Office di Liverpool. Mimi tidak menghadiri upacara itu.
Pada tanggal 8 April 1963, John Charles Julian Lennon lahir di Sefton General Hospital. John tidak melihat Julian hingga seminggu setelah ia lahir, karena komitmen yang dibuatnya dengan The Beatles. Kelahiran putra John dan pernikahannya dengan Cynthia dirahasiakan dari publik, karena pemikiran Brian Epstein bahwa keberadaan mereka dapat mengganggu imej John di depan fans-fans Beatles.
Menurut Cynthia, pada wawancara tahun 1995, ada masalah-masalah dalam pernikahan mereka karena tekanan akibat ketenaran The Beatles dan tur yang terus menerus, serta Lennon yang semakin sering menggunakan obat-obatan. Pernikahan mereka ada di ujung tanduk ketika Cynthia kembali dari liburan di Yunani dengan teman-temannya, dan melihat John dan Yoko ada di tempat tidur bersama. John tidak menyangsikan hal itu, namun ketika Cynthia meninggalkan tempat itu, John menelponnya dan berkata “Aku tidak mengerti kenapa kamu pergi”. Akhir pernikahan mereka adalah ketika John menolak pergi untuk liburan keluarga, dan kemudian tampil di koran-koran, mempublikasikan hubungannya dnegan Yoko.
Hubungan Lennon dengan Julian sangat jauh. Julian malahan lebih merasa dekat dengan McCartney dibanding dengan ayahnya sendiri. Lennon muda kemudian berkata, “Aku tidak pernah ingin tahu kenyataan tentang bagaimana ayahku bersamaku. Beberapa omongan buruk dikatakannya tentang aku.. seperti ketika ia bilang aku keluar dari botol whiskey di malam Minggu. Hal-hal tentang itu. Menurutmu, di manakah cinta pada kata-kata itu? Paul dan aku cukup sering pergi bersama… lebih sering daripada ayahku. Kami punya persahabatan yang baik, dan sepertinya ada lebih banyak fotoku dan Paul bermain bersama di masa itu daripada fotoku dan ayahku.”
Ketika Lennon pindah ke New York di tahun 1971, Julian tidak melihatnya hingga 1973. Dengan didorong May Pang, akhirnya Julian pergi mengunjungi John dan May di Los Angeles. Sejak saat itu, Julian mulai bertemu ayahnya secara rutin, dan bermain drum pada “Ya Ya” dari album Lennon, Walls and Bridges. Lennon juga membelikan Julian sebuah gitar pada ulang tahunnya yang ke 11 di tahun 1974 dan mendorong minatnya di musik.

Lennon pernah berkata, “Sean adalah anak yang direncanakan, dan hal itu membuat banyak perbedaan. Cintaku pada Julian sebagai seorang anak tidak kurang daripada Sean. Ia tetap putraku, tak peduli apakah ia keluar dari botol whiskey atau karena saat itu tidak ada pil. Ia ada di sini, ia milikku, dan ia selalu begitu.”
Kedua putra Lennon memiliki karir bermusik setelah wafatnya.
Yoko Ono
Pada tanggal 9 November 1966, setelah tur The Beatles yang terakhir, dan setelah Lennon menyelesaikan perekaman film How I Won the War, Lennon mengunjungi pameran seni Yoko Ono di Indica Gallery, di Masons’s Yard, London. Lennon memulai hubungannya dengan Ono di bulan Mei 1968 setelah kembali dari India. Cynthia mengajukan cerai beberapa bulan kemudian, didasarkan pada perselingkuhan Lennon dengan Ono. Lennon dan Ono menjadi tak terpisahkan, bahkan saat sesi-sesi rekaman The Beatles.
Media massa bersikap kurang baik pada Ono – menulis artikel-artikel yang memojokkan dia, dengan beberapa nada rasis – dan menyebut dia ‘jelek’. Lennon yang marah, berkata bahwa tidak ada John dan Yoko, namun mereka adalah satu orang; ‘JohnandYoko’. Kehadiran Ono tiap hari di studio membuat suasana intern The Beatles pada masa perekaman album White Album di tahun 1968 semakin memanas.
Pada akhir tahun 1968, Lennon dan Ono tampil dengan nama ‘Dirty mac’ pada Roll and Roll Circusnya Rolling Stones. Selama dua tahun terakhir Lennon di The Beatles, ia menghabiskan sebagian besar waktunya bersama Ono, mengikuti portes-protes publik menentang Perang Vietnam. Lennon mengirim kembali medali MBEnya, yang diberikan Ratu Elizabeth pada tahun 1965, sebagai bentuk protes atas keikutsertaan Inggris pada perang di Nigeria, serta dukungan negara tersebut pada Perang Vietnam.
Pada tanggal 20 Maret 1969, Lennon dan Ono menikah di Gibraltar, dan menghabiskan bulan madu mereka di Amsterdam pada acara yang dinamakan ‘”Bed-In” for peace’. Di belakang tempat tidur mereka terdapat poster-poster yang bertuliskan “Hair Peace. Bed Peace.” Mereka menggelar aksi itu kmebali di Montreal, di mana keduanya, bersama musisi-musisi lainnya, merekam “Give Peace a Chance”, lagu yang kemudian menjadi salah satu anthem pergerakan untuk perdamaian. Beberapa saat setelah pernikahannya, Lennon mengubah namanya menjadi John Winston Ono Lennon. Ia juga menulis lagu “[The Ballad of John and Yoko]”, yang menceritakan tentang pernikahan mereka. Lagu itu direkam bersama McCartney.
May Pang
Di tahun 1973, Yoko mendekati May Pang, asisten pribadi mereka, meminta Pang untuk “bersama dengan John, membantunya, dan memastikan ia mendapatkan apa yang ia inginkan”. Yoko kemudian mengusir Lennon keluar dari rumah. Lennon dan Pang pindah ke Los Angeles – periode yang sering disebut sebagai “the lost weekend”, walau masa ini berlangsung hingga awal tahun 1975. Selama masa ini, Pang mendorong Lennon untuk menghabiskan waktu lebih banyak dengan putranya, Julian Lennon. Pang juga menjalin persahabatan yang baik dengan Cynthia Lennon.
Setelah tiba di Hollywood, Lennon bergabung kembali bersama produser Phil Spector dan mulai menggarap LP Rock ‘n’ Roll. Pada masa ini, Lennon juga sering mabuk-mabukan dan pesta drugs bersama teman-temannya, di antaranya Harry Nilsson, Keith Moon, Ringo Starr, Alice Cooper, Micky Dolenz dan teman-teman mereka yang lain.
Lennon kembali ke pelukan Yoko Ono di awal tahun 1975.
Ayah Rumah Tangga
Pada tanggal 9 Oktober 1975 – ulang tahun John Lennon yang ketiga puluh lima – Yoko Ono melahirkan putra mereka Sean Ono Lennon setelah tiga kali keguguran. Menyesal akan hubungan buruk yang dimilikinya dengan putra pertamanya Julian, Lennon memutuskan untuk pensiun dari musik sehingga ia dapat mendedikasikan dirinya pada kehidupan keluarga.
Di tahun 1976, status imigrasi U.S. Lennon akhirnya selesai, setelah lama berkutat dengan pemerintahan Richard Nixon yang juga melibatkan investigasi FBI – penyadapan telepon dan agen-agen yang seirng mengikuti Lennon. Ketika Jimmy Carter menjadi Presiden di tanggal 20 Januari 1977, Lennon dan Ono diundang menghadiri pesta penobatan, menandai akhir dari perseteruan antara pemerintahan Amerika Serikat dengan Lennon. Setelah itu, Lennon jarang terlihat di publik hingga 3,5 tahun kemudian, saat ia ‘kembali’ di tahun 1980.
Hubungan dengan ayahnya
Saat Beatlemania terjadi di seluruh dunia, John tidak pernah melihat atau mendengar berita dari ayahnya, Freddie Lennon, sejakia berusia 5 tahun. Ketika Freddie menyadari bahwa putranya adalah John Lennon yang terkenal, anggota The Beatles, ia akhirnya menemui John di sela-sela syuting film. John tidak menerima kunjungan ini dengan baik dan menyuruh Freddie pergi. Kemudian John menjadi lebih hangat dan mereka bertemu beberapa kali selama tahun-tahun berikutnya, hingga tahun 1969 ketika John menyuruh Freddie untuk keluar dari rumahnya. John tidak berbicara dengan ayahnya lagi sejak tahun 1976, ketika ia mendengar bahwa Freddie sekarat. John menelepon Freddie di ranjangnya, dan mereka berbaikan kembali.

john_lennon

john_lennon

Read Full Post »

Albert Einstein seorang terhebat abad 20 dan tak ada tandinganya sepanjang jaman. Termasuk teori relativitasnya, teori khusus relativitas yang yang dirumuskan tahun 1905 dan teori umum relativitas yang dirumuskan tahun 1915 yang lebih dikenal dengan hokum gaya berat Einstein. Teori relativitas Einstein pada dasarnya adalah suatu pendapat matematik yang pasti tentang kaidah-kaidah ilmiah yang sebetulnya relative. Hakikat penilaian subjektif terhadap waktu dan ruang bergantung pada si penganut pendapat ilmiah sebelum ini menganggap bahwa di balik kesan subjektif terdapat waktu dan ruang yang absolute, yang bisa diukur dengan peralatan secara objektif. Teori Einstein ini menjungkir balikkan secara revolusioner pemikiran ilmiah dengan cara menolak adanya sang waktu yang absolute.
Jatuhnya bom atom di Hiroshima dan Nagasaki menyegarkan teori relativitas Einstein yang menyatakan bahwa benda dan energy berada dalam arti yang seimbang, yang dirumuskan E=Mc2. E menunjukan energy berada dan M menunjukan masa benda, dan c adalah kecepatan cahaya. Karena c=180.000 km/s, maka c2 sama dengan 180.000 X 180.000, yang merupakan angka sulit karena besarnya.
Jika teori Isaac Newton pada dasarnya mudah dipahami, dan ketika konflik dengan teori ilmiah klasik yang diakui pada waktu itu juga mudah mengajukan argumentasi pembenaranya, berbeda dengan teori Relativitas Einstein teramat sulit dipahami. Dan pada saat memberikan penjelasan karena adanya kontradiksi dengan ilmiah klasik, maka dengan rumitnya Einstein menjelaskan bahwa pertentengan itu hanya pada kulitnya saja.
Einstein lahir tahun 1879, di kota Ulm, Jerman. Dia memasuki perguruan tinggi di Swiss dan menjadi warda Negara Swiss tahun 1900. Di tahun 1905, ia mendapatkan gelar doctor dari Universitas Zurich. Pada tahun tersebut Einstein menerbitkan kertas kerja perihal “relativitas khusus”, perihal efek foto elektrik dan teori gerak Brown. Teori-teori Einstein sangat kontoversial, (seperti atau melebihi Charles Darwin yang juga pernah menciptakan teori yang controversial). Akibatnya di tahun1913 dia diangkat sebagai maha guru di Universitas Berlin, dan saat yang sama menjadi Direktur lembaga fisika “kaisar Wilhelm” serta menjadi anggota akademi ilmu pengetahuan Prusia. Tahun 1921 dia memperoleh hadiah Nobel karena rumusan “teori umum relativitas”.

einstein_fun

einstein_fun

Read Full Post »